mengenai dampak pasar tenaga kerja perempuan - KIW💠KIW
Gaza War!
Live
wb_sunny

Daily News

mengenai dampak pasar tenaga kerja perempuan

mengenai dampak pasar tenaga kerja perempuan

Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia (Royal Swedish Academy of Sciences) pada Senin (9/10) memutuskan untuk menganugerahkan Penghargaan Sveriges Riksbank dalam Ilmu Ekonomi tahun 2023, untuk mengenang Alfred Nobel, kepada Claudia Goldin, "karena telah memajukan pemahaman kita mengenai dampak pasar tenaga kerja perempuan."
SOUNDBITE (Bahasa Inggris): HANS ELLEGREN, Sekretaris Jenderal Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia

"Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia telah memutuskan untuk menganugerahkan Penghargaan Sveriges Riksbank dalam Ilmu Ekonomi untuk mengenang Alfred Nobel 2023 kepada Profesor Claudia Goldin, Universitas Harvard, Amerika Serikat (AS), yang telah memajukan pemahaman kita mengenai dampak pasar tenaga kerja perempuan."

Karya Goldin memberikan laporan komprehensif pertama mengenai pendapatan perempuan dan partisipasi pasar tenaga kerja selama berabad-abad, ujar dewan juri.

"Penelitiannya mengungkap penyebab perubahan, serta sumber utama kesenjangan gender yang masih ada," kata akademi tersebut dalam sebuah pernyataan.

Perempuan sangat kurang terwakili dalam pasar tenaga kerja global, dan ketika mereka bekerja, mereka mendapatkan penghasilan yang lebih rendah dibandingkan laki-laki, ujar pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa, berdasarkan "data selama 200 tahun dari AS," Goldin telah menunjukkan "bagaimana dan mengapa perbedaan gender dalam hal pendapatan dan tingkat pekerjaan berubah dari waktu ke waktu."

Partisipasi perempuan dalam pasar tenaga kerja "membentuk kurva berbentuk U" selama periode ini, dan partisipasi perempuan yang sudah menikah menurun seiring dengan transisi dari masyarakat agraris ke masyarakat industri pada awal abad ke-19, tetapi kemudian mulai meningkat seiring dengan pertumbuhan sektor jasa pada awal abad ke-20, demikian hasil penelitian Goldin.

Goldin menjelaskan bahwa pola ini merupakan hasil dari perubahan struktural dan norma-norma sosial yang berkembang mengenai tanggung jawab perempuan terhadap rumah dan keluarga, ungkap pernyataan tersebut.

"Memahami peran perempuan dalam dunia kerja merupakan hal yang penting bagi masyarakat. Berkat penelitian terobosan Claudia Goldin, kita sekarang tahu lebih banyak tentang faktor-faktor yang mendasari dan hambatan apa saja yang perlu diatasi di masa depan," ujar Jakob Svensson, ketua Komite Penghargaan dalam Ilmu Ekonomi, seperti tertulis di pernyataan itu.

Wawancara telepon di lokasi tidak berhasil dilakukan, tetapi Hans Ellegren, sekretaris jenderal Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia, mengatakan bahwa dia dapat menghubungi Goldin sebelum pengumuman tersebut, dan bahwa reaksi Goldin ketika menerima penghargaan tersebut "sangat terkejut dan sangat, sangat senang."

Goldin lahir pada 1946 di New York, AS. Dia meraih gelar doktor (PhD) pada 1972 dari Universitas Chicago dan saat ini tercatat sebagai profesor di Universitas Harvard.

Atas penghargaan ini, sang profesor berhak atas hadiah uang sebesar 11 juta Krona Swedia (1 Krona Swedia = Rp1.432) atau 1 juta dolar AS (1 dolar AS = Rp15.722).

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Posting Komentar