Saif✳️Mild

Cara Kenali Tanda Bahaya dari Pasangan soal Masalah Keuangan

Tips pasangan
www.ilov.eu.org



Kenali Tanda Bahaya dari Pasangan soal Masalah Keuangan

Saif Mild
www.ilov.eu.org

Iya sih, Jatuh cinta memang nikmat rasanya. Dunia seakan kamu berdua yang punya. ☺️Namun dalam menjalin hubungan percintaan, jangan hanya memikirkan senang-senang dan haha-hihi serta hokya-hokya saja.

Selain memerhatikan kecocokan, sifat, dan perasaan, jangan lupa untuk memerhatikan hal-hal terkait keuangan dari pasangan.

Karena pandangan tentang keuangan jadi salah satu faktor utama keberhasilan sebuah hubungan, terutama ketika sudah berumah tangga.

Untuk itu, kenali tanda-tanda bahaya atau red flag dari pasangan soal masalah keuangan. Seperti apa tandanya?

1. Tidak terbuka soal keuangan

Gak hanya soal perasaan dan permasalahan, Kenali Tanda Bahaya dari Pasangan soal Masalah Keuangan, Pasangan juga harus berani buka-bukaan mengenai kondisi keuangannya. Mulai dari tabungan, gaji, investasi, aset, hingga utang piutang.

Kalau ternyata dia enggan terbuka, bisa jadi ada sesuatu yang ditutup-tupi. Hati-hati, jangan sampai “beli kucing dalam karung”.

Setelah menikah, ternyata ada utang yang menumpuk, atau ternyata pasangan seorang sandwich generation, dan berbagai permasalahan keuangan lainnya.

2. Memiliki gaya hidup konsumtif dan hedonis

Gaya hidup biasanya telah menjadi kebiasaan dan sulit diubah. Meski bukan berarti tidak mungkin.

Ketika melihat kamu dan pasangan memiliki gaya hidup yang berbeda jauh dan membuatmu tidak nyaman, lebih baik mundur perlahan.

Jika sesekali, mungkin tidak masalah. Karena cari uang itu susah, kamu juga perlu menikmatinya.

Namun jika sifat konsumtif dan hedon ini terus berulang dan menjadi kebiasaan, bisa berpengaruh pada kondisi keuangan rumah tangga nantinya.

Padahal dalam hidup, tidak selamanya enak terus, pasti akan ada masa di mana seseorang akan mencoba menurunkan gaya hidupnya. Kecuali kamu seorang crazy rich! šŸ¤¦šŸ»‍♂️šŸ¤­

3. Tidak bijak dalam berutang

Sebenarnya berutang itu tidak buruk, bahkan ada beberapa kondisi seseorang perlu berutang, seperti KPR atau utang untuk modal bisnis.

Berutang untuk membeli kendaraan juga mungkin masih dimaafkan, karena tidak semua orang bisa membelinya secara tunai.

Namun jika pasanganmu kerap berutang untuk kebutuhan harian dan konsumtif, bahkan sampai “gali lubang tutup lubang”, wah harus hati-hati, nih.šŸ¤”

Utang bikin dia terlena dan melakukannya terus menerus. Kalau gini terus, kapan lunasnya?šŸ¤¦šŸ»‍♂️

4. Kerap impulsif ketika membeli sesuatu

Ada gadget terbaru, beli. Ada konser-konser seru, nonton. Liat barang-barang murah dan lucu di e-commerce, langsung check-out.

Sebenarnya hal ini tidak masalah, namun harus bisa kamu kontrol dan sesuaikan dengan bujet dan kebutuhan.

Selalu membeli gadget terbaru akan jadi boros jika gadget lama masih baik-baik saja. Nonton konser akan jadi boros jika setiap minggu dan bulan kamu ikuti terus.

Beli barang murah dan lucu jadi boros jika barang tersebut sebenarnya tidak benar-benar kamu butuhkan.

Kamu harus bisa menahan keinginan dan jangan mudah merasa takut ketinggalan sesuatu tren atau FOMO.

Ingatlah bahwa hidup tidak hanya untuk hari ini dan bulan ini saja, namun juga di masa mendatang.

5. Tidak punya tabungan dan investasi

Gimana tanggapanmu jika ternyata pasanganmu selama ini tidak memiliki tabungan dan investasi? Cari tahu alasannya dan jangan menilai buruk dulu.

Alasan dia tidak memiliki tabungan dan investasi selama hidupnya karena memang uangnya ngepas untuk memenuhi kebutuhan hidup, atau karena gaya hidupnya terlalu konsumtif dan hedon?

Nah, kalau karena alasan terakhir, karena terlalu hedon atau bahkan memang malas untuk menyisihkan uangnya, ini bisa jadi pertanda bahaya untukmu.

Sebelum kamu dan pasangan melangkah ke jenjang yang lebih serius, kamu harus memulai “screening” dulu mengenai berbagai sifat dan kebiasaan pasangan, terutama soal keuangan.

Beberapa tanda bahaya di atas bisa kamu lihat dalam diri pasangan. Kalo sayang ada sayang Jangan remehkan tanda-tandanya!šŸ‘

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url

Assalamu'alaikum wrwb.

Wassalamu'alaikum wrwb.

Cari Sesuatu/? Ketik Saja.